Jumat, 22 Juni 2012

Teknik Menggambar

Share on :

 Uraian materi I

1)   Memahami Fungsi Gambar dan Standar Gambar Teknik.
a) Fungsi Gambar
Gambar merupakan sebuah alat untuk menyatakan maksud, terutama bagi orang-orang teknik. Oleh karena itu gambar sering juga disebut sebagai bahasa Teknik. Sebagai bahasa teknik, diharapkan sebuah gambar dapat meneruskan keterangan-keterangan secara tepat & obyektif.
Dalam bidang otomotif, gambar proyeksi, gambar potongan sering digunakan untuk menunjukkan bentuk dan nama komponen bagian luar, menunjukkan bentuk dan nama komponen bagian dalam serta membantu menjelaskan prinsip-prinsip kerja mesin.
Simbol-simbol, kode-kode dan diagram kerja/rangkaian sistem kelistrikan juga digunakan pada bidang otomotif. Bahkan pada mobil-mobil baru selalu disertakan buku manual (manual book) yang berisi gambar-gambar dan keterangan tentang mobil tersebut. Penunjukkan gambar-gambar dalam buku manual dapat mempermudah para mekanik dan pemiliki kendaraan untuk memelihara/servis serta memperbaiki kendaraan.


Gambar teknik mempunyai beberapa fungsi yaitu :
(1)   Penyampaian Informasi
Gambar mempunyai tugas menyampaikan maksud dari perancang dengan tepat kepada pihak lain misalnya perencanaan proses, pembuatan, pemeriksaan dan perakitan produk/ komponen.
Apabila kita mengamati proses pembuatan produk/komponen mesin, selalu kita temukan gambar. Gambar tersebut digunakan sebagai petunjuk untuk menentukan bentuk dan ukuran-ukuran produk/komponen mesin yang akan dibuat.
Simbol-simbol, kode-kode dalam bentuk diagram rangkaian kelistrikan digunakan untuk menyampaikan informasi tentang komponen-komponen kelistrikan, jalur-jalur pengawatan dan sebagainya. Apabila rangkaian kelistrikan digambar dengan gambar aslinya, maka ilustrasinya akan menjadi rumit dan sulit untuk dimengerti.






(2)     Pengawetan dan Penyimpanan
Gambar merupakan data teknis yang tepat. Teknologi dari suatu perusahaan dipadatkan dan dikumpulkan pada gambar. Oleh karena itu gambar bukan saja diawetkan untuk mensuplai bagian-bagian produk untuk perbaikan, tetapi gambar-gambar digunakan sebagai bahan informasi untuk perencanaan baru di kemudian hari. Untuk ini diperlukan cara penyimpanan , kodifikasi nomor urut gambar dan sebagainya.







(3)   Penuangan gagasan dan Pengembangan
Gagasan-gagasan baru untuk pengembangan pada awalnya masih berupa konsep abstrak yang terlintas dalam pikiran. Konsep abstrak tersebut kemudian diwujudkan dalam bentuk gambar sketsa, kemudian gambar sketsa diteliti, dievaluasi secara berulang-ulang sehingga didapatkan gambar-gambar baru yang sempurna.
Dengan demikian gambar tidak hanya melukiskan gambar, tetapi berfungsi juga sebagai peningkat daya berfikir, sekaligus untuk penuangan gagasan-gagasan baru untuk pengembangan.




   b) Standar Gambar Teknik
          Standar gambar teknik merupakan suatu keseragaman yang telah disepakati bersama dengan tujuan untuk menghindari salah pengertian dalam komonikasi teknik. Orang-orang terkait dalam bidang gambar teknik perlu mengetahui tentang standar. Orang-orang terkait tersebut antara lain siswa pada kelompok teknologi dan industri, para perencana produk, operator mesin, operator perakitan, mekanik dan pengontrol mutu dari suatu produk/mesin.
          Standar gambar teknik dapat diberlakukan di dalam lingkungan perusahaan, antar perusahaan/industri di dalam suatu negara, bahkan standar gmbar teknik dapat diberlakukan pada industri antar negara yang dikenal dengan Standar Internasional atau disingkat S 1.
          Negara-negara yang sudah membuat standar antara lain :
(1)  Jepang ( JIS )
(2)  Belanda ( NEN )
(3)  Jerman ( DIN )
(4)  Indonesia ( SII )
(5)  Standar Internasional ( ISO )
          ISO (Internasional Standardization for organization) bertujuan untuk menyatukan pengertian teknik antar bangsa dengan jalan membuat standar. Standar yang dibuat tersebut kemudian dibawa ke forum internasional dengan tujuan :
(1)  Memudahkan perdagangan nasional maupun internasional
(2)  Memudahkan komunikasi teknik
(3)  Bagi negara-negara berkembang, dapat memberi petunjuk-petunjuk praktis
      pada persoalan khusus dalam bidang teknik. 

2)   Memahami alat-alat gambar & cara penggunaannya
Untuk dapat menggambar teknik dengan baik diperlukan alat-alat gambar yang lengkap dan cara menggunakan, membersihkan dan menyimpan alat-alat dengan baik.
       Alat-alat gambar yang bisa digunakan dalam mengambar teknik antara lain :
a)    Kertas gambar dengan standarnya (ukurannya)
b)   Pensil, pena atau rapido
c)    Jangka dan kelengkapannya
d)   Macam-macam mistar (mistar segitiga, mistar)
e)    Macam-macam mal
f)     Papan gambar dan Meja gambar
g)   Penghapus dan pelindung penghapus
h)   Mesin gambar 
a)   Kertas gambar dengan standarnya (ukurannya)
Macam-macam kertas gambar yang digunakan sesuai dengan tujuan gambar meliputi :
-          Kertas gambar untuk tata letak. Untuk gambar tata letak dengan pensil dipergunakan kertas gambar putih biasa, kertas sketsa atau kertas milimeter.
-          Kertas gambar untuk gambar asli. Gambar asli digambar pada kertas kalkir, karena gambar cetak biru (blueprint) atau cetak kontak dibuat langsung dari gambar tersebut. Kualitas kertas yang baik adalah tahan lama, tahan lembab, mudah untuk menggambar pensil/tinta dan mudah dicetak kembali.
-          Film gambar dipergunakan untuk gambar yang teliti, dapat disimpan untuk jangka waktu yang lama dan tidak boleh memuai maupun menyusut.
Kertas gambar mempunyai ukuran panjang dan lebar yang sudah terstandar. Sesuai dengan sistem ISO (International Standardization for Organization) dan NNI (Nederland Normalisatie Instituet), ukuran kertas gambar ditentukan sebagai berikut (lihat tabel 1).

Tabel 1 ukuran kertas gambar.
Ukuran
Ukuran
Sisi Kiri
C (Constant)
Lebar
Panjang
A 0
841 mm
1189 mm
20 mm
10 mm
A 1
594 mm
841 mm
20 mm
10 mm
A 2
420 mm
594 mm
20 mm
       10 mm
A 3
297 mm
420 mm
20 mm
       10 mm
A 4
210 mm
297 mm
20 mm
  5 mm
A 5
148 mm
210 mm
20 mm
  5 mm

Keterangan : C (Constan) pada tabel adalah ukuran tepi bawah, tepi atas dan tepi kanan. Sedangkan tepi kiri untuk setiap ukuran kertas gambar ditetapkan 20 mm hal ini di maksudkan agar gambar-gambar yang akan dibundel tidak terganggu gambarnya.
Dari ukuran kertas pada tabel maka untuk mendapatkan ukuran kertas    A 1 didapat dari A 0 dibagi dua, ukuran kertas A 2 didapat dari A 1 dibagi dua, ukuran kertas A 3 didapat dari A 2 dibagi dua dan ukuran kertas A 4 didapat dari A 3 dibagi dua.



Kertas gambar Ukuran A 0

 



Ukuran kertas gambar dengan garis tepi 

b) Pensil, Pena atau Rapido dan Penggunaannya
            Pensil yang dipakai untuk menggambar ada tiga macam yaitu pensil biasa, pensil yang dapat diisi kembali, dan pensil mekanik. Ketiga jenis pensil ini memiliki tingkat kekerasan tertentu mulai dari yang lunak sampai keras. Adapun tingkat kekerasan pensil dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2 Tingkat Kekerasan Pensil
Lunak
Sedang

Keras
2 B
3 B
4 B
5 B
6 B
7 B
B
HB
F
H
2 H
3 H
4 H
5 H
6 H
7 H
8 H
9 H

Angka di depan huruf H menunjukkan tingkat kekerasannya (semakin besar angkanya semakin keras). Sedangkan angka di depan huruf B menunjukkan kelunakannya (semakin lunak, angkanya semakin besar).

Meruncingkan dan Menggunakan Pensil
            Untuk meruncingkan pensil jenis biasa, gunakanlah ampelas halus (no. 220 atau no. 400) atau kikir halus, dengan cara pensil dipegang antara jari telunjuk dan ibu jari kemudian saat mengasah pensil diputar (gambar 1.5)



 
 Gambar 1.5 Mengasah pensil
            Untuk mendapatkan garis yang baik (rata/tajam) maka pensil harus ditarik dengan diputar sambil ditekan pelan-pelan, kedudukan pensil 60o terhadap garis yang akan dibuat (lihat gambar 1.6)



 
Gb. 1.6 Cara menarik garis dengan menggunakan pensil.
            Pena gambar digunakan untuk membuat gambar asli yaitu gambar yang ditinta. Pena gambar ada dua macam, yaitu pena dengan mata/daun dapat diatur (trek-pen) dan pena dengan ketebalan tetap dengan ukuran yang bermacam-macam yang biasa disebut dengan nama rapido (lihat gambar 1.8)
                                             

                                                         
   Gb. 1.7 Rapidograf dan bagian-bagiannya
 Keterangan : 
1.    Rapido
2.    Mahkota/Kepala (luas)
3.    Mahkota/Kepala (dalam)
4.    Tutup
5.    Kunci pembuka pena
6.    Tabung tinta
7.    Rumah pena
8.    Pena
9.    Tangkai


Bagian – bagian Pena Gambar



  Gb.1.8 Bagian-bagian pena gambar / trekpen
  
Bagian – bagian pena gambar terdiri dari :

            No. 1. Mur pengatur berfungsi mengatur kekebalan garis yang di inginkan (lihat
       ukuran 2 di bawah)
No. 2. Masa pena (daun pena) yang dapat bergerak sesuai dengan putaran mur no 1
No. 3. Tangkai
No. 4. Lubang pengunci
No. 5. Baut pengikat pena
No. 6. Daun pena (mata pena) yang dapat di putar
No. 7. Bagian – bagian pena yang perlu mendapatkan perawatan (dibersihkan atau diratakan)



 











 Gb.1.9: Penggunaan pena gambar( trek-pen) 

Penggunaan pena gambar (trek-pen)
          Hal – hal yang perlu diperhatikan saat menggunakan trek pen adalah sebagai berikut :
a.        Tinta yang kita isikan di antara dua mata pena dengan tinggi x pada gambar 1.8, jangan terlalu banyak (x = ± 3-5 mm).
b.        Bagian luar daun pena harus dalam keadaan bersih (bebas tinta). Lihat no 7 pada gambar 1.8.
c.        Penggaris yang kita pakai harus diganjal pada bagian bawahnya (antara kertas no. 10 dengan mistar no. 9 pada gambar 1.8 , dipasang pada gambar atau diletakkan mistar lain) atau dapat pula dengan cara membalik penggaris dengan kedudukan bagian miringnya berada di bawah (lihat gambar 1.9).
d.    Pada saat menarik garis, harus tegak dan ditarik 600 ke arah garis yang dibuat (lihat gambar 1.9)

Hindarkan pena bagian lunaknya basah dengan tinta, karena tinta tersebut akan membasahi mistar dan terisap oleh kertas. Sehingga antara kertas dan mistar terjadi pelebaran tinta (lihat gambar 1.10. a). Tampak pada gambar 1.10.b garis yang dihasilkan tidak memuaskan (gagal)

 Gb.1.10 a: Tinta tampak melebar






Gb.1.10 b:Garis yang dihasilkan gagal

















Pemeliharaan Rapido dan Pena gambar (trek-pen)
          Cara membersihkan rapido adalah sebagai berikut :
a.    Lepaskan pena dari tangki/rumahnya dengan menggunakan kunci pena yang tersedia.
b.    Semprotkan air/ledeng/keran ke arah pena (lihat gambar) !
c.    Untuk mengeluarkan tinta di dalam pen, ketuk-ketukkan pen tersebut secara perlahan, kemudian semprot kembali dengan air keran sampai bersih !



    


 Gb.1.11 : Cara membersihkan mata rapido

















 













Gb.1.12: Cara membersihkan trekpen         

Setelah dipakai trek-pen harus segera dibersihkan. Cara membersihkannya adalah dengan memutar daun/mata pena kemudian bagian dalam dari trek-pen tersebut dibersihkan dengan lap/tissue.
          Jika kedua bagian mata pena tidak rata, maka mata pena harus diratakan dengan cara mengasahnya pada batu asah atau ampelas halus (lihat gambar 1.12). 

b)   Penggaris dan cara Penggunaannya
          Untuk menggambar dipergunakan beberapa macam penggaris antara lain :
(1)  Penggaris segitiga : sepasang segitiga terdiri dari segitiga siku sama kaki, dan sebuah segitiga siku-siku 600.
(2)  Penggaris – T (teken hak) : sebuah penggaris – T terdiri dari sebuah kepala dan sebuah daun. Penggaris – T digunakan untuk menarik garis-garis horizontal dengan cara menekankan kepala Teken hak pada tepi kiri dari meja gambar dan menggesernya ke atas atau ke bawah.
(3)  Penggaris/mistar skala yaitu mistar untuk mengukur dengan ukuran skala, misalnya skala 1 : 2, 1 : 3 dan seterusnya.
Untuk mengetahui ketiga macam penggaris tersebut perhatikan   gambar 1.13.













Gb.1.13: Macam-macam penggaris          Gb.1.14: Penggunaan penggaris segitiga

Penggunaan Penggaris Segitiga
          Sepasang penggaris segitiga dapat digunakan untuk membuat garis tegak lurus atau garis-garis sejajar, baik tegak maupun mendatar (lihat gambar 1.14 ) caranya sebagai berikut :
(1)     Letakkan mistar 45o mendatar dengan posisi 1 !
(2)     Letakkan mistar 30o / 60o rapat pada sisi bawah dan peganglah/tekan !
(3)     Untuk membuat garis-garis sejajar sumbu x, geserkan mistar 45o ke atas atau ke bawah (lihat anak
panah) sesuai dengan kebutuhan !
(4)     Untuk membuat garis-garis sejajar sumbu Y atau garis-garis yang tegak lurus sumbu x, putarkan mistar 45o menjadi posisi 2
(5)     Dengan cara menggeser mistar 45o pada posisi 1 dan memutar mistar 45o ke posisi 2, kita dapat membuat garis-garis mendatar maupun garis-garis tegak 

Pemeliharaan Penggaris / Mistar Segitiga
          Yang perlu diperhatikan untuk pemeliharaan penggaris segitiga adalah :
(1)     Sebelum digunakan, penggaris harus dibersihkan terlebih dahulu dengan lap atau jika perlu dicuci. Penggaris yang tidak dibersihkan akan mengotori kertas gambar.
(2)     Penggaris jangan digunakan untuk membantu memotong kertas, ataupun digunakan untuk mengetok/memukul yang berakibat penggaris menjadi lecet, sehingga jika dipakai untuk menggambar maka hasil garisnya tidak lurus lagi
(3)     Sebelum dipakai penggaris lebih baik diperiksa terlebih dahulu ketegaklurusannya, yaitu dengan meletakkan penggaris segitiga pada garis lurus (di atas segitiga lainnya) lihat gambar 1.15.



 


 Gambar 1.15 Memeriksa ketegak  lurusan penggaris segitiga      Gb.1.16 Mengampelas penggaris   Segitiga
                                                                               
    -          Tempatkan penggaris segitiga pada posisi 1 dan buatlah garis (m) !
    -          Kemudian baliklah penggaris segitiga pada posisi 2 dan buatlah garis (n) !
    -          Jika garis m dan n yang dibuat hasilnya tidak sejajar (berimpit) maka penggaris tersebut harus diluruskan, yaitu dengan cara menggosokkan penggaris segitiga yang lengkung tersebut pada ampelas yang diletakkan di atas meja rata atau meja kaca (lihat gambar 1.16).  Periksa kembali penggaris segitiga tersebut sampai garis yang dihasilkan sejajar/berimpit 

    c)   Jangka dan kelengkapannya.
Jangka adalah alat yang berfungsi untuk membuat lingkaran atau busur lingkaran baik dengan ujung pensil atau dengan tinta.
Macam – macam Jangka
          Macam – macam jangka yang biasa digunakan untuk menggambar terdiri atas :
1)    Jangka besar dipergunakan untuk menggambar lingkaran dengan diameter 100 mm sampai 200 mm.
2)    Jangka sedang dipergunakan untuk menggambar lingkaran dengan diameter 50 mm sampai dengan 100 mm
3)    Jangka kecil (jangka pegas) dipergunakan untuk menggambar lingkaran dengan diameter 5 mm sampai dengan 50 mm
4)    Jangka orleon dipergunakan untuk membuat lingkaran yang tidak dapat dibuat oleh jangka kecil. Jangka orleon ini dapat dipergunakan menggambar lingkaran dengan diameter 1 mm sampai dengan 5 mm



 

  Gbr.1.17  Macam-macam jangka 

Kotak Jangka (Penyimpan Jangka)

          Jangka disimpan di dalam kotak jangka sesuai dengan tempat dan bentuk dari jangka tersebut (lihat gambar 1.18)



 



  Gbr 1.18   Kotak Jangka 

e) Macam – macam Mal
          Macam – macam mal yang dipergunakan untuk menggambar teknik terdiri atas mal huruf, mal busur (kurva), mal lingkaran, mal elips dan mal khusus (tanda-tanda pengerjaan dan semacamnya). 

(1)  Mal huruf
          Mal huruf dipergunakan untuk membuat huruf dengan perantaraan pensil mekanik/rapido. Mal huruf mempunyai ukuran 0,25; 0,35; 0,5; 0,7; 1,4; dan 2 mm (lihat gambar 1.19)



 

 Gb 1.19 Mal huruf 

(2)        Mal Busur (mal kurva)

          Mal busur (mal kurva) dipergunakan untuk membuat lengkungan-lengkungan yang teratur misalnya lengkungan parabola, hiperbola, epicicloida, hipocicloida dan semacamnya. Contoh penggunaannya perhatikan gambar … . Untuk garis yang memotong 1, 2, dan 3 mal ditempatkan pada posisi 1, sedangkan untuk titik-titik 4, 5 dan 6, mal digeser pada posisi 2 sehingga didapat lengkungannya.


  Gb 1.20 Mal kurva 

(3). Mal Elips
          Mal elips dipergunakan untuk membuat elips misalnya gambar–gambar silinder, cincin poros dan bentuk–bentuk elips kainnya.



 

 Gb 1.21 Mal Elips
Gambar di bawah merupakan gambar yang dibuat dengan pertolongan mal elips.



 


 Gb. 1.22 Hasil gambar dengan menggunakan mal elips 

(3). Mal / Sablon dengan Bentuk lain
          Mal/sablon dengan bentuk lain yang khusus ini mempunyai bentuk bermacam–macam. Misalnya untuk simbol–simbol pengerjaan, tanda pengerjaan, anak panah, lingkaran, simbol–simbol dan konstruksi pipa, konstruksi listrik dan lain–lain. Salah satu contoh mal dengan bentuk lain adalah mal untuk tanda pengerjaan (lihat gambar 1.23)




  
 Gb. 1.23 Mal Khusus 

f). Penghapus dan Pelindung Penghapus
Penghapus dipergunakan untuk menghapus garis pensil yang tidak berguna agar tidak merusak kertas gambar dan tidak meninggalkan warna pada kertas gambar pergunakan penghapus putih yang halus.
Pelindung penghapus dipergunakan untuk menghilangkan garis yang berdekatan. Dengan alat ini garis–garis yang perlu dapat terlindung dari penghapusan. Hanya garis, atau bagian garis yang salah dapat dihapus (lihat gambar 1.24)



  Gb. 1.24 Pelindung penghapus 

g) Papan gambar dan Meja gambar
Papan gambar ukurannya disesuaikan dengan ukuran kertas, misalnya untuk kertas ukuran A0 mempunyai ukuran 1200 mm x 900 mm, kertas ukuran A1 mempunyai ukuran 600 mm x 450 mm. Papan gambar harus mempunyai permukaan yang rata dan tepi yang lurus, agar kepala dari penggaris – T dapat digeser. Gambar 1.25 menunjukkan sebuah standar papan gambar khusus yang dapat diatur ketinggiannya maupun kemiringannya. Papan gambar khusus yang dipasang di atas sebuah standar ini disebut juga meja gambar.



 


 Gb. 1.25  Papan gambar
h) Mesin Gambar
Mesin gambar adalah sebuah alat yang dapat menggantikan alat–alat gambar lainnya seperti busur derajat, pengganti – T, segitiga dan ukuran. Gambar 1.26 menunjukkan mesin gambar jenis kereta pada mesin ini pasangan penggaris dan alat putarnya ditempatkan pada sebuah kereta vertikal yang penggarisnya dapat digerakkan secara vertikal dan keseluruhannya dapat digerakkan secara horisontal pada kereta horisontal.


 Gb 1.26     Mesin gambar jenis kereta 


3)       Etiket  (kepala gambar) dan Skala Gambar.
Setiap gambar kerja selalu ada etiketnya. Etiket dibuat di sisi kanan bawah kertas gambar. Yang dicantumkan pada etiket meliputi:
a) Nama yang membuat gambar, b) nama gambar, c) nama instansi/departemen/sekolah, d) nomor gambar, e) tanggal menggambar atau selesainya gambar, f) tanggal diperiksanya gambar dan nama yang memeriksa, g) ukuran kertas gambar yang dipakai, h) skala gambar, i) proyeksi yang dipakai pada gambar tersebut, j) satuan ukuran yang digunakan, k) berbagai data yang diperlukan untuk kelengkapan gambar. Contoh etiket seperti pada gambar 1.27



 

 Gb 1.27  Etiket

Skala gambar adalah perbandingan ukuran linier pada gambar terhadap ukuran linier dari unsur yang sama dari benda. Ada 3 (tiga) macam skala gambar, yaitu : ukuran penuh, skala pembesaran, dan skala pengecilan. Skala pembesaran digunakan jika gambarnya di buat lebih besar daripada benda sebenarnya, misalnya ; 10 : 1, 5 : 1, 2 : 1.      Skala penuh digunakan bilamana gambarnya di buat sama besar dengan benda sebenarnya ( 1 : 1 ). Skala pengecilan digunakan bilamana gambarnya di buat lebih kecil dari benda yang sebenarnya, misalnya :  1 : 2, 1 : 5, 1 : 10.

4) Huruf, Garis dan Konstruksi Geometri

a)   Huruf dan angka

     Dalam menggambar teknik, huruf-huruf, angka-angka dipergunakan untuk memberi ukuran-ukuran, catatan-catatan, judul dan sebagainya. Syarat yang perlu diperhatikan pada huruf dan angka adalah harus mudah dibaca, mudah ditulis, jelas dan seragam.
     Dalam ISO 3098 / 1 – 1974 diberikan contoh huruf miring dan huruf tegak.

Penulisan huruf dan angka tegak             Penulisan huruf dan angka miring












Dasar ukuran diambil dari tinggi h dari huruf besar. Daerah standar tinggi huruf adalah sebagai berikut : 2,5, 3,5, 5,7, 14 dan 20 mm. Angka perbandingan tinggi dan lebar huruf diambil dari perbandingan ukuran kertas yang distandar yaitu Ö 2.
Tinggi h (tinggi huruf besar) dan c (tinggi huruf kecil) tidak boleh kurang dari 2,5 mm. Jika terdapat gabungan antara huruf besar dan kecil, dengan huruf kecil setinggi 2,5 mm maka h akan menjadi 3,5 mm.
Berdasarkan perbandingan tebal huruf dan tinggi huruf, huruf dan angka dibagi menjadi dua tipe yaitu :
1)   Tipe huruf A ( d = h / 14 )
2)   Tipe huruf B ( d = h / 10 )
Perbandingan yang dianjurkan untuk tinggi-tinggi huruf kecil, jarak antara huruf-huruf, ruang minimum antara garis dasar dan jarak antara perkataan dijelaskan pada tabel 3.

Tabel 3  Perbandingan huruf yang dianjurkan



 


Huruf A ( d = h/14 )
Sifat
Perbandingan
Ukuran
Tinggi huruf                        h
Tinggi huruf besar
Tinggi huruf kecil                 c
(Tanpa tangkai dan kaki)
(14/14) h

(10/14) h
2,5     3,5       5        7       10       14       20

-         2,5       3,5     5       7        10       14  
Jarak antara huruf               a
Jarak minimum antara         b
garis
Jarak minimum antara          e
Perkataan
  (2/14) h
(20/14) h

  (6/14) h
0,35    0,5      0,7      1      1,4      2         2,8
3,5      5         7        10     14       20       28

1,05    1,5      2,1       3     4,2       6        8,4
Tebal huruf                         d
  (1/14) h
0,18    0,25    0,35   0,5    0,7       1        1,4
                   Catatan :  Jarak antara dua huruf a boleh dikurangi setengahnya, bila mana ini memberi efek visual yang lebih baik; seperti misalnya LA, TV dsb., d. h. i. a. sama dengan tebal huruf d. 
                   
                    Huruf B ( d = h/10 )
Sifat
Perbandingan
Ukuran
Tinggi huruf                        h
Tinggi huruf besar
Tinggi huruf kecil                c
(Tanpa tangkai dan kaki)
(10/10) h

  (7/10) h
2,5     3,5       5        7       10       14       20

-         2,5       3,5     5       7         10       14  
Jarak antara huruf               a
Jarak minimum antara         b
garis
Jarak minimum antara         e
Perkataan
  (2/10) h
(14/10) h

  (6/10) h
0,5     0,7       1        1,4     2         2,8      4
3,5      5         7        10     14        20      28

1,5     2,1       3        4,2     6         8,4     1,2
Tebal huruf                         d
  (1/10) h
0,25    0,35    0,5      0,7     1         1,4     2
                  Catatan :  Jarak antara dua huruf a boleh dikurangi setengahnya, bila mana ini memberi efek visual yang lebih baik; seperti misalnya LA, TV dsb., d. h. i. a. sama dengan tebal huruf d.

Huruf dan angka jenis TECHNIC BOLT




 

  Huruf dan angka jenis ISOCT SHX




 

   b)   Garis
Dalam gambar teknik dipergunakan beberapa jenis garis dalam bentuk dan tebal sesuai penggunaannya. Jenis-jenis garis dan penggunaannya dapat dilihat pada table 4.
Tabel  4 Macam-macam garis dan penggunaannya.
(ISO. R 128)
Jenis garis
Keterangan
Penggunaan
A
Tebal kontinu
A1. Garis-garis nyata (gambar)
A2. Garis-garis tepi

B
Tipis kontinu.
(lurus atau lengkung)
B1. Garis-garis berpotongan khayal  (imaginer).
B2. Garis-garis ukur.
B3. Garis-garis proyeksi/bantu.
B4. Garis-garis penunjuk.
B5. Garis-garis arsir.
B6. Garis-garis nyata dari penampang  yang diputar ditempat.
B7. Garis sumbu pendek.
C.
Tipis kontinu bebas
C1. Garis-garis batas dari potongan sebagian atau bagian yang dipotong, bila batasnya bukan garis bergores tipis.
D.
Tipis kontinu dengan sig-sag
D1. Sama dengan C1.

E
Garis gores tebal
E1. Garis nyata terhalang.
E2. Garis tepi terhalang.
F
Garis gores tipis
F1. Garis nyata terhalang
F2. Garis tepi terhalang
G
Garis bergores tipis
G1. Garis sumbu.
G2. Garis simetri.
G3. Lintasan.
H
Garis bergores tipis, yang dipertebal pada ujung-ujungnya dan arah perobahan arah.
H1. Garis (bidang) potong.
J
Garis bergores tebal.
J1.   Penunjukkan permukaan yang harus mendapat penangan khusus.

K
Garis bergores ganda tipis
K1. Bagian yang berdampingan.
K2. Batas-batas kedudukan benda yang bergerak.
K3. Garis sistem (pada baja profil).
K4. Bentuk semula sebelum dibentuk.
K5. Bagian benda yang berada di depan bidang potong.
Pada gambar 1.27 a, gambar 1.27 b, dan gambar 1.27 c, memperlihatkan contoh-contoh penggunaan jenis-jenis garis.



 
 



c

 
Gb. 1.27 Penggunaan macam – macam garis

c)    Konstruksi Geometri

       (1)  Membagi Garis Sama Panjang
       Caranya :
       (a). Gambarkan garis A-B (sembarang) !
       (b). Lingkarkan jangka dengan jari-jari r1, dengan titik A sebagai pusatnya !
       (c). Dengan tidak merubah jangka (r1 = r2), lingkarkan r2 tersebut dengan
       titik pusat di B, sehingga berpotongan di C dan D !
       (d). Tarik garis tipis dari C ke D hingga memotong garis A-B di E, sehingga
      AE = EB !
 Gb. 1.29 Membagi garis A – B sama besar 

(2)  Membagi Garis Menjadi n Bagian Sama Besar
       Caranya : lihat gambar 3.7 
     (a)      misalkan n = 15 bagian sama besar !
     (b)     tentukan garis AB dan gambarkan !
     (c)      tarik garis pertolongan dari titik A ke bawah dengan sudut sembarang !
     (d)     tentukan jangka dengan jari-jari r = A-1 !
(e)      buatlah garis batas dengan jangka yang mempunyai jari-jari r tersebuit dengan titik pusat berturut-turut A-1, 2, 3, … , sampai dengan 14 !
     (f)       hubungkan titik B dengan 15 (sebagai garis penutup) !
    (g)     buatlah garis sejajar (menggunakan mistar satu pasang) melalui 1, 2, 3, …, dan seterusnya yang sejajar dengan garis penutup, hingga didapat perpotongan garis di C, D, E, dan seterusnya ! Diperoleh AC = CD = DE = EF = FG dan seterusnya.



      (3)  Membagi Sudut Sama Besar

Caranya : 
a)    Buat sudut BAC yang akan dibagi dua sama besar !
b)   Tentukan r1 dengan jangka dan lingkarkan dengan titik pusat di A, hingga memotong garis AB di D dan garis AC di E !
 


Gb. 1.31 Membagi sudut sama besar

c)    Tentukan r2 (sembarang) dan lingkarkan dengan titik pusat di D dan E, sehingga berpotongan di F !
d)   Hubungkan garis dari titik A ke titik F !
     Diperoleh sudut BAF = sudut FAC. 

(4)  Membagi Sudut Menjadi Tiga Bagian
       Caranya : lihat gambar 1.32
      a)    Gambarkan sudut BAC yang akan dibagi sudutnya menjadi tiga bagian sama besar !
      b)   Perpanjang AC ke kiri sebagai garis pertolongan !
      c)    Tentukan r1 (sembarang) dan lingkarkan dengan titik pusat di A hingga berpotongan di E, D, dan F !
      d)   Tentukan r2 = 2 . r1 dan lingkarkan dari titik pusat E dan F hingga berpotongan di G !
      e)    Tarik garis bantu dari D ke G hingga berpotongan di H !
       f)     Bagi tiga panjang H-E hingga didapat 1’ dan 2’ !
      g)   Tarik garis dari G ke 1’ dan G ke 2’ hingga didapat I dan J pada lingkaran !
      h)   Hubungkan I dan J dengan A, sehingga didapat 3 sudut sama besar !

     Gb. 1.32 Membagi sudut menjadi 3 bagian

(5)  Membuat Sudut 60o
       Caranya : 
      1)   tentukan garis OA mendatar !
      2)   tentukan r (sembarang) dan lingkarkan busur dengan titik pusat di O !
      3)   Pindahkan jangka yang berjari-jari r 9tidak diubah) dengan titik pusat di B hingga berpotongan di C ! 
      4)   Hubungkan O dengan C !
    Diperoleh sudut AOC = 60o.















Gambar 1.33 Membagi sudut 600 dan 300

       (6)  Membuat Sudut 30o 
        Caranya :
      a)    buat garis OA mendatar ! 
      b)   tentukan jari-jari r dan lingkarkan dengan titik pusat di O hingga berpotongan di B !
      c)    pindahkan titik pusatnya ke B hingga berpotongan di C !
      d)   pindahkan kembali titik pusat ke B dan C hingga berpotongan di E !
      e)    hubungkan O dengan E hingga didapat AOE mempunyai sudut 30o !

(7)     Membuat Sudut 90o
       Cara I :
      a)    tarik garis AO dan perpanjang ke kiri !
      b)   tentukan r1 dan lingkarkan dengan titik pusat di O hingga berpotongan di B dan C !
      c)    tentukan r2 (sembarang) dan lingkarkan dengan titik pusat di B dan C hingga berpotongan di D !
      d)   hubungan O dengan D maka sudut AOD = 90o !

Cara II : 
a)    tarik garis OA mendatar
b)   tentukan r (sembarang) dan lingkarkan dengan titik pusat di O hingga berpotongan di B !
c)    pindahkan lingkaran yang berjari-jari r ke titik pusat B dan berpotongan  di C !
d)   pindahkan kembali ke titik pusat C dan berpotongan di D !
e)    putarkan kembali dengan titik pusat di D dan C hingga berpotongan di E !
f)     hubungkan O dengan E maka sudut AOE = 90o.



 


Gb. 1.34 Membuat sudut 900
    
      (8)  Membuat Sudut 45o
Caranya :
1)       Buat garis OA mendatar dan perpanjang ke kiri !
2)       Tentukan r1 dan lingkarkan dengan  titik pusat di O hingga berpotongan   di B dan C !
3)   tentukan r (sembarang) dan putar dengan titik pusat di B dan C hingga berpotongan di D !
4)   tarik garis bantu dari O ke D hingga berpotongan dengan busur lingkaran r1 di E !
5)   tentukan r2 (sembarang) dan lingkarkan dengan titik pusat di B dan E hingga berpotongan di F
6)   hubungkan O dengan F sehingga didapat sudut AOF = 45o !
 
Gb. 1.35 Membuat sudut 450
                  
(9)  Membuat segi empat beraturan 
      Caranya :
      1)   Tarik garis sumbu AB (mendatar) !
      2)   Lingkarkan jangka dengan r = ½ sisi segiempat yang dikehendaki (lingkaran bertitik pusat di O) !
      3)   Lingkarkan busur dengan jari-jari R (sembarang) dan bertitik pusat di A dan B, sehingga didapat titik C dan D !
      4)   Hubungkan C dan D melalui O (sehingga didapat sumbu tegak), memotong lingkaran di E dan F !

Gb. 1.36 Segi empat beraturan

 5)   Tarik garis sejajar AB melalui E dan F !
6)   Tarik garis sejajar EF melalui A dan B, hingga berpotongan di titik G, H, I, dan J !
     Maka segiempat GHIJ adalah segiempat beraturan. 

(10)   Segi lima beraturan
 Gb. 1.37 Segi lima beraturan

Caranya :
1)   Lingkarkan jangka yang berjari-jari r1 dengan titik pusat di O !
2)   Tarik garis sumbu mendatar melalui O hingga berpotongan dengan lingkaran di A dan B !
3)   Lingkarkan jangka yang berjari-jari r dengan titik pusat di A dan B hingga berpotongan di      C !
4)   Tarik garis dari O ke C hingga memotong lingkaran di G !

5). Lingkarkan jangka yang berjari-jari r1 dari titik pusat B, hingga memotong lingkaran di titik D dan E; lalu hubungkan D dengan E hingga memotong sumbu AB di titik F !
6)  Ukurkan jangka dari F ke G (r2 = FG) dan lingkarkan r2 tersebut dengan titik pusat di F hingga memotong sumbu AB di H !
7)  Ukur GH dengan jangka (GH = r3) ini merupakan sisi segilima beraturan !
8)  Pindahkan r3 berturut-turut dengan titik pusat di I, J, K, dan L !
9)  Hubungkan G dengan I, I dengan J, j dengan E, E dengan L, dan L dengan G, sehingga didapat segilima beraturan !
                    

(11) Segi enam Beraturan 
 Caranya :
1)    Tentukan jari-jari r dan lingkarkan dengan titik pusat di O !
2)   Tarik garis sumbu mendatar melalui O hingga berpotongan dengan lingkaran di A dan B !
3)   Lingkarkan jangka yang berjari-jari r tadi (tidak dirubah) dengan titik pusat  di  A  dan  titik  pusat  di  B,  hingga  didapat titik potong dengan lingkaran di C, D, E, dan F !
4)   hubungkan A dengan D, D dengan E, E dengan B, B dengan F, F dengan C, dan C dengan A, hingga didapat segienam beraturan !
Gbr. 1.38 Segi enam beraturan


      (12) Segi tujuh beraturan


Gb. 1.39 Segi tujuh beraturan

Caranya :
1)   tentukan jari-jari r1 dan lingkarkan dengan titik pusat di O !
2)   tarik garis mendatar (sumbu) melalui O hingga didapat titik potong A dan B !
3)   buat garis tegak lurus AB melalui O hingga berpotongan di P dan perpanjang ke atas !
4)   dengan cara lukisan, garis AB dibagi tujuh bagian sama besar, hingga didapat 1’, 2’, 3’, 4’, 5’, 6’, dan 7’ !
5)   ukur dengan jangka dari A ke 1’ (A1’ = r2) dan lingkarkan r2 tersebut dengan titik pusat di A hingga berpotongan dengan perpanjangan AB di E !
6)   ukur dengan jangka dari O ke E (OE=r3) dan lingkarkan r3 tersebut dengan titik pusat di O hingga memotong garis perpanjangan OP di G !
7)   tarik garis dari E ke G hingga memotong lingkaran di titik H !
8)   ukur dengan jangka dari H ke 3’, ini merupakan sisi segitujuh !
9)   pindahkan s=H-3’ ke P-Q, Q-R, R-S, S-T, T-U, dan seterusnya hingga didapat segitujuh beraturan ! 

(13) Segi-n Beraturan
 Untuk membuat segi-n beraturan dengan cara pendekatan, dapat dilakukan/dilukiskan seperti cara melukis segitujuh beraturan; perbedaannya hanya terletak dalam pembagian garis tengahnya, yaitu garis tengahnya dibagi dalam n bagian sama besar. Misalnya untuk segi-11, maka garis tengahnya dibagi menjadi 11 bagian. Sedangkan untuk menentukan panjang sisi r selalu diambil jarak dari 3’ ke titik H pada gambar segi-7 atau titik F pada contoh segi-n = 11 untuk gambar berikut.
 Untuk membuat segi-n beraturan ini, selain dapat dilukis dengan menentukan lingkaran pembantu terlebih dulu, dapat juga dilukis dengan menentukan panjang sisi segi-n terlebih dahulu (lihat gambar 1.40).

Gb. 1.40 Segi-n beraturan 


(14) Elips
Elips dengan dua lingkaran pertolongan sepusat dapat dilukiskan dengan langkah-langkah seperti berikut :
a)    tentukan titik pusat lingkaran O !
b)   buat lingkaran kecil dengan jari-jari r dan lingkaran besar dengan jari-jari R yang titik pusatnya di 
titik O’!
c)    bagi lingkaran tersebut menjadi 16 bagian sehingga pada lingkaran besar terdapat titik potong A, B, C, …, P dan pada lingkaran kecil terdapat titik potong 1, 2, 3, 4, 5, 6, …, 16!
d)   Buat garis horizontal dari titik potong 2, 3, 4, ke kanan, garis horizontal dari titik potong 6, 7, 8, ke 
kiri, 10, 11, 12 ke kiri, dan 14, 15, 16 ke kanan!
e)    Buat garis vertikal dari I, E, dan K, hingga berpotongan di 1’, 2’, dan 3’!
f)     Buat garis vertikal dari M, G, dan O, hingga berpotongan di 6’, 7’, dan 8’, sedangkan 5 = 5’!
g)   Buat garis vertikal dari titik J, F, dan L, begitu juga titik N, H, dan P, hingga berpotongan dengan 
garis mendatar 9 = 9’, 10’, 11’, 12’, 13 = 13’, 14’, 15’, dan 16’!
h)   Hubungkan titik A’ dengan 2’, 3’, 4’, …, 16’ menggunakan mal busur, hingga mendapatkan elips 
yang diinginkan!


c. Rangkuman 1 
1)   Gambar merupakan sebuah alat untuk menyatakan maksud terutama bagi orang-orang teknik. Gambar teknik berfungsi sebagai : a) penyampaian informasi,  b) pengawetan dan penyimpanan, c) penuangan gagasan dan pengembangan.
2)   Standar gambar teknik merupakan suatu keseragaman yang telah disepakati bersama dengan tujuan untuk menghindari salah pengertian dalam komunikasi teknik.
3)   Untuk dapat menggambar teknik dengan baik diperlukan alat-alat gambar yang lengkap, cara menggunakan alat gambar serta membersihkan dan menyimpan alat-alat gambar dengan baik. Alat-alat gambar yang biasa digunakan antara lain: a) kertas gambar, b) pensil, pena atau rapido, c) macam-macam mistar, d) jangka, e) macam-macam mal, f) penghapus, g) papan gambar dan meja gambar, h)mesin gambar.
4)   Dalam gambar teknik huruf-huruf, angka-angka dan lambang-lambang dipergunakan untuk memberi ukuran-ukuran, catatan-catatan, judul, dan sebagainya. Huruf dan angka harus jelas, seragam dan bentuk huruf harus mudah ditulis dan dibaca. Penulisan huruf dan angka biasanya dalam bentuk tegak dan bentuk miring. Sedangkan tipe huruf dan angka berdasarkan perbandingan tinggi huruf dan tebal huruf adalah tipe huruf A (d=h/14) dan tipe huruf B (d=h/10).
5)   Macam-macam garis pada gambar teknik antara lain: a) garis tebal kontinu, b) garis tipis kontinu, c) garis tipis kontinu bebas, d) garis gores tebal, e) garis bergores tipis, f) garis bergores tipis yang dipertebal pada ujung-ujungnya. Masing-masing jenis garis tersebut mempunyai kegunaan sendiri-sendiri.
6)   Gambar konstruksi geometri diperuntukkan melatih ketrampilan dalam menggunakan peralatan gambar. Konstruksi geometri antara lain: a) membagi garis, b) membagi dan membuat sudut, c) menggambar segi-segi dan elips.





15 komentar:

  1. Thanks ya pak. sangat bermanfaat, ^_^ di tunggu versi video cara gambarnya.

    BalasHapus
  2. trimakasi ya ini sangat bermanfaat

    BalasHapus
  3. terimakasih pak
    penyedrhanaan kata, simple, dan bermanfaat
    izin reedit ke format doc ya pak
    tidak ada perubahan kata dan point, hanya menulis ulang ke format document, dan menjadikan referensi :)

    BalasHapus
  4. izin sedot pak buat referensii .. :)

    BalasHapus
  5. trima kasih pak..

    BalasHapus
  6. saya benar2 terbantu dgn blog ini... untuk admin thanks a lot yaaa... ^_^
    kebaikan untuk anda

    BalasHapus
  7. thanks, sangat bermanfaat

    BalasHapus
  8. terimakasih lengkap sekali! sangat membantu:) maju terus buat sharing ilmunya:)

    BalasHapus
  9. thanks bos.......

    BalasHapus
  10. Terimakasih pak . Tapi sekarang saya bingung beli dimana ya penggaris segi 3nya ?

    BalasHapus
  11. Siip deh tugas jadi selesai,makasih om atas ilmunya:)

    BalasHapus

Mohon saran dan kritiknya demi kebaikan kita bersama....
dan harap berikan komentar yang membangun..
Thank's

Amazon